June 18, 2017

Bagian IV: Tahapan Seleksi SM-3T


(4)        Prakondisi

Ini tahapan terakhir, coeg. Bisa dibilang, ditahapan ini lo udah bisa mulai napas lega karena kemungkinan besar yang lolos sampe tahap ini bakal di berangkatkan ke daerah tugas alias lo diangkat jadi guru SM-3T #ciyeee.

Oke, prakondisi itu ngapain aja sih? Jadi, prakondisi itu semacam pelatihan atau pembekalan gitu. Dia dibagi dua tahap dalam lebih kurang dua minggu; Indoor dan Outdoor.  Untuk lebih jelasnya, baca aja yang di bawah ini yah.


(a)  Indoor, semacam workshop gitu. Jadi, nanti ada pemateri dari berbagai bidang, dan ada juga nanti tugasnya suruh bikin RPP rangkap mata pelajaran karena bisa jadi di daerah tugas nanti elo dikasih jam ngajarnya ga cuma bidang studi lo aja, bisa jadi bidang studi lain, atau rangkap. Berapa jumlah jam ngajarnya juga tergantung rejeki masing-masing, ada yang dapat 4 jam seminggu, ada yang 32 jam seminggu kayak gue #hahahahahikss. Lain kali gue bacotin lebih lanjut di postingan lain, wkwk. Intinya ya disyukuri aja, itung-itung nambah jam terbang ya kan, haha.

Pas gue prakondisi indoor, kami nginap di hotel apa itu lupa gue namanya, sekamar ada yang 7 orang ada yang 3 orang. Gue dapat yang bertujuh sekamar, rameeee. Terus, ngapain aja lagi pas prakondisi indoor? Gini, Shubuh lo bangun atau lebih tepatnya dipaksa bangun sama panitia, haha. Shalat Shubuh bagi yang muslim, abis tu siap-siap kumpul di lapangan mau senam, ngantuk ga ngantuk pokoknya lo udah ngesot sampe lapangan soalnya nanti bakalan ambil absensi apel pagi. Gue lupa berapa kalinya, cuma kalo lo absen nya udah kelewat batas, yaudah see you goodbye. Selama kita senam, sarapan lagi disiapin, di kantinnya. Selesai senam, kuy sarapan bagi yang udah keroncongan, atau mandi dulu bagi yang males ngantri makan. Cuma bagi yang milih balik ke kamar dan mandi dulu, ya resikonya sarapan lo bisa dibilang kasarnya remah-remah anak yang ngantri makan tadi, wkwk. Syukur kalo masih banyak jatah sisa, ya walau tetap aja semua kebagian makan sih, cuma kan beda lah yang dapat di awal sama di akhir, haha. Oiya, makannya juga terjadwal, lewat jam sarapan, kagak ada makan lagi, dan itupun ga boleh dibawa ke kamar. Makan ya di jam makan dan ditempat yang udah disediakan, gitu. Menunya? Lumayan bervariasilah, syukuri aja, udah dibayarin juga, haha. Cuma, kalo lo misal ada alergi sama makanan tertentu, kayak gue yang alergi makan telur kalo dikonsumsi terus-menerus dalam jangka waktu lama, yaudah caranya ya ambil lauk yang lain atau kasih tau sama panitia, haha.

Abis itu, sekitar jam 8 mulai workshop, masih diruang-ruang lain di hotel itu. Sampaaaai sore, jeda siang pas sekitaran Dzuhur dan makan siang. Selesai itu, balik ke kamar, istirahat, sambil nunggu jam makan malam. Makan, sama kayak sarapan tadi, ngantri. Sekitar jam 9-10, turun lagi ke bawah (kamar gue dilantai atas, coeg), apel malam dan ngisi absensi yang ga bisa diwakilin (jangan cari mati lo pada, wkwk). Ya begitulah sekitar seminggu, gue lupa berapa harinya haha. Banyakan lupanya gue yak, udah wajarin aja, udah ibuk-ibuk ahaha.
  


(b)       Outdoor. Pelatihan di lapangan, alias berkemah. Nanti dibagi sekian orang per tenda, dan siap-siap aja tidur di kemah dengan segala macam suka-dukanya. Mulai dari curhat-curhat dari ujung ke ujung, sampe kebanjiran dan tidur ngdusel ke temen sebelah nyari kehangatan, tidur kayak sarden yang ga bisa serong kiri-kanan karena space nya itu loh yang kagak ada lagi haha, bahkan kepaksa berdiri sambil tangan nahan tenda yang digoyang-goyang badai sambil yah cewek kerjaannya teriak-teriak, bahkan ada yang kesurupan, dan segala hal ajib lain, haha. Oiya, gue bahkan sampe masuk angin pas malam kesekian, dan pertama kali juga gue ngrasain yang namanya ‘dikerok pake koin seribuan’, yang ngerok juga gue kenalnya pas di tenda itu karena tidurnya sebelahan sama gue. Sekarang dia dinas di Kab. Aceh Singkil, guru PAUD. Seumur hidup, malam itu baru gue coba dikerok, itupun dalam tenda yang isinya ada mungkin 20 orang, dan dengan sekian pasang mata yang ngeliat. Ajigileee banget lah SM-3T ini! Antara mau miris sama ngakak.

Prakondisi outdoor ini ngbentuk atau nglatih kekompakan dan kerjasama tim soalnya nanti ada yang kerjaannya dalam kelompok yang siapa-siapa anggota kelompoknya ga bisa kita pilih. Disana juga nanti kita jadi lebih saling mengenal satu sama lain, yang mungkin dari sana juga benih-benih merah jambu itu muncul, eaaaak. Jangan dikira gombal gue, udah jadi hal umum cinta lokasi antar sesama anak SM-3T, hahaha. Kan katanya lagi SM-3T itu ajang cari jodoh juga, kan jodoh juga rejeki, ga cuma duit, wkwk.

Apalagi ya, oiya, disini nanti yang nglatih bapak atau abang militer. Pengalaman gue kemarin ini, disuruh baris-berbaris di lapangan, yang pas waktu itu panasnya bikin ubun-ubun ga berenti berdenyut, Padang panasnya pol, meeeennn! Alhasil, belang pipi gue antara yang ketutup jilbab sama yang engga, udah kayak zebra. Item angus, ga lebay ini serius. Belum lagi, badan tangan kaki pegel nunggu istirahat tapi ga juga dikasih komando bubar, tapi yah gapapa lah pengalaman juga ya kan, kapan lagi wkwk. 

Oiya, ada juga Pramuka. Trus, ada juga nanti jalan kaki sekitar 20km dalam waktu sehari (pagi-sore) pake baju pramuka buat nengok ketahanan fisik kali yah, soalnya ada juga guru SM-3T angkatan duluuuu yang emang butuh fisik ektsra kuat pas di tempat tugasnya. Jangan lu pikir 20km itu jalannya mulus kayak aspal, ngayal lu! Macem-macem, mulai dari mulus, berbatu, berkerikil, lewatin sungai, becek licin sampe sepatu olahraga yang baru dibeli jadi belepotan, mendaki menurun, dan lain-lain. Lu cuma dikasih bekal seadanya yang harus dihemat-hemat dengan bijak hingga perjalanan selesai, wkwk. Start dan finish nya di tempat yang sama, di perkemahan. Kalo gue ga salah ingat, bekalnya air minum (eh, ada atau engga yah, lupa haha), telur rebus, sejenis kue manis, trus apalagi gue ga inget.

Nah, nanti ada pos-pos persinggahan gitu, disana nanti ada kayak dikasih tugas gitu. Mungkin diajarin bertahan di alam liar kali yak, soalnya pas disana disuruh perhatikan sekitar dan kalau misal ada situasi blabla, apa aja bahan disekitar yang bisa dipakai buat makan atau obat, gitu gitu lah dan kita disuruh keliling nyari itu dan balik lagi ngumpulin barang temuan. Setelah ituuuu, udah balik ke kemah, istirahat. Abis itu lanjut jalan ke pos berikutnya, dan begitulah seterusnya, sampeeeee kembali ke perkemahan. Kebayang ga sih badan kecil sekerempeng kurus kering gue ini jalan kaki 20km sehari dan Alhamdulillah kuat-kuat aja dimana beberapa rekan gue pada 'tumbang', entah gue mau bangga atau terharu, ya jelas gue bersyukur, wkwk.

Ini baru sekian kilo dari total perjalanan, tengah hari bolong.

Ada juga workshop, tapi lebih ke soal life-surviving, semacam P3K, dan juga semacam ideologi negara yang pematerinya dari bapak-bapak militer. Terus pengumuman penempatan tugas dikasih tau pas malam sekitar jam 11 kalo ga salah, pada dagdigdug serrrr telinga siap siaga denger nama disebut satu-satu sesuai daerah penempatan tugas. Nanti pas udah kelar, ngumpul sedaerah penempatan, berembuk disuruh nentuin ketua. Oiya, gue dapat tempat tugas di Kab. Nias Barat, Provinsi Sumatera Utara. Lain kali gue bacotin kisah-kasih gue selama disana, haha.

Kalo gue ga salah ingat, ada sekitar 300an calon guru SM-3T (yang ambil tes di LPTK UNP) yang lulus sampe tahap ini. Oiya, masing-masing LPTK dapat jatah daerah sasaran yang beda-beda. Misalnya, LPTK UNP untuk tahun 2016 dapat 6 daerah sasaran yang terdiri dari Kab. Aceh Singkil (DIY Aceh), Kab. Nias Barat (Sumatera Utara), Kab. Kayong Utara (Kalimantan), Pesisir Barat (Lampung), Natuna (Kep. Riau), dan Timor Tengah Selatan (NTT). Ada daerah yang perdana kali masuk daftar daerah sasaran SM-3T, ada juga daerah yang biasanya langganan jadi jatah UNP yang juga jadi salah satu alasan peserta ngambil tes di Padang, yaitu Papua. Yak, pas angkatan gue, Papua ga masuk daftar daerah sasaran untuk LPTK UNP, penonton kecewaaaaa haha.

Gue ga ingat berapa pastinya jumlah peserta yang dikirim ke masing-masing daerah, yang jelas paling banyak ke Kab. Nias Barat, tepatnya 85 orang. Dan, kata panitia, awalnya kabupaten ini minta 200 orang, tapi ya dari segi teknik ga mungkin kan 200 dari 300an anak SM-3T dari tes LPTK UNP dioper kesana, haha. Daerah lain mau dikemanain, haha. Oiya, satu lagi, pulau Nias ini perdana masuk dalam daerah sasaran SM-3T, baru tahun ini! Jadi, angkatan gue lah yang pertama kali menginjakkan kaki di pulau kecil yang terkenal dengan lompat batunya itu. Selanjutnya, ke Aceh Singkil dan NTT juga lumayan banyak, Kayong, Pesisir Barat, dan Natuna yang sekitar 30-40an mungkin. Oiya, ga bisa milih mau dapat dimana, jadi ya perbanyak aja doa kalo ada salah satu daerah yang elo ga pengen kesana wkwk. Kalo ternyata diutus kesana, yaudah anggap aja ujian atau mungkin rejeki yang tertunda, wkwkw.

Oiya, nanti kita dibikinin rekening dari salah satu bank ternama di Indonesia yang kerjasama sama Kemendikbud. Dan satu hal lagi, dari awal seleksi sampai berangkat tugas itu gratis! Bahkan tiket pesawat ditanggung, pas sampe daerah tugas sana menuju ke penginapan sementara juga dibiayai dan didampingi sama orang LPTK dan perwakilah dari Kementrian. Pokoknya, pengalaman SM-3T mah muantep jiwa lah!

Tips: Stamina harus prima! Dan, gue saranin bagi yang rumahnya jauh dari tempat karantina, mending angsur packing untuk dibawa ke tempat tugas, selain packing buat karantina prakondisi yah, wkwk. Soalnya elu langsung diberangkatkan ke tempat tugas abis karantina prakondisi selesai, jadi agak rempong kalo mau packing dari awal, apalagi cewek aelah dan apesnya lagi kalo pesawat lo pagi. Berangkatnya per-rombongan, ga boleh misah satu-satu.


Yak, dan itulah serangkaian tahapan seleksi SM-3T, hingga prakondisi 31 Agustus 2016. Besoknya,  atau tepatnya 1 September 2016, langsung berangkat tugas, bareng rombongan sedaerah penempatan. Ga sempat layah leyeh menye-menye sama emak-bapak atau babang-dedek, soalnya abis prakondisi langsung di lempar ke negeri orang. Kurang kuat apa coba anak SM-3T, aihsudah.  Buat junior-junior Angkatan VII, siap-siap aja ya, hahahahahha.

Semangat mengabdi untuk negeri! 
Salam MBMI (Maju Bersama Mencerdaskan Indonesia)!
SM-3T, jaya! Jaya! Jaya!




No comments:

June 18, 2017

Bagian IV: Tahapan Seleksi SM-3T


(4)        Prakondisi

Ini tahapan terakhir, coeg. Bisa dibilang, ditahapan ini lo udah bisa mulai napas lega karena kemungkinan besar yang lolos sampe tahap ini bakal di berangkatkan ke daerah tugas alias lo diangkat jadi guru SM-3T #ciyeee.

Oke, prakondisi itu ngapain aja sih? Jadi, prakondisi itu semacam pelatihan atau pembekalan gitu. Dia dibagi dua tahap dalam lebih kurang dua minggu; Indoor dan Outdoor.  Untuk lebih jelasnya, baca aja yang di bawah ini yah.


(a)  Indoor, semacam workshop gitu. Jadi, nanti ada pemateri dari berbagai bidang, dan ada juga nanti tugasnya suruh bikin RPP rangkap mata pelajaran karena bisa jadi di daerah tugas nanti elo dikasih jam ngajarnya ga cuma bidang studi lo aja, bisa jadi bidang studi lain, atau rangkap. Berapa jumlah jam ngajarnya juga tergantung rejeki masing-masing, ada yang dapat 4 jam seminggu, ada yang 32 jam seminggu kayak gue #hahahahahikss. Lain kali gue bacotin lebih lanjut di postingan lain, wkwk. Intinya ya disyukuri aja, itung-itung nambah jam terbang ya kan, haha.

Pas gue prakondisi indoor, kami nginap di hotel apa itu lupa gue namanya, sekamar ada yang 7 orang ada yang 3 orang. Gue dapat yang bertujuh sekamar, rameeee. Terus, ngapain aja lagi pas prakondisi indoor? Gini, Shubuh lo bangun atau lebih tepatnya dipaksa bangun sama panitia, haha. Shalat Shubuh bagi yang muslim, abis tu siap-siap kumpul di lapangan mau senam, ngantuk ga ngantuk pokoknya lo udah ngesot sampe lapangan soalnya nanti bakalan ambil absensi apel pagi. Gue lupa berapa kalinya, cuma kalo lo absen nya udah kelewat batas, yaudah see you goodbye. Selama kita senam, sarapan lagi disiapin, di kantinnya. Selesai senam, kuy sarapan bagi yang udah keroncongan, atau mandi dulu bagi yang males ngantri makan. Cuma bagi yang milih balik ke kamar dan mandi dulu, ya resikonya sarapan lo bisa dibilang kasarnya remah-remah anak yang ngantri makan tadi, wkwk. Syukur kalo masih banyak jatah sisa, ya walau tetap aja semua kebagian makan sih, cuma kan beda lah yang dapat di awal sama di akhir, haha. Oiya, makannya juga terjadwal, lewat jam sarapan, kagak ada makan lagi, dan itupun ga boleh dibawa ke kamar. Makan ya di jam makan dan ditempat yang udah disediakan, gitu. Menunya? Lumayan bervariasilah, syukuri aja, udah dibayarin juga, haha. Cuma, kalo lo misal ada alergi sama makanan tertentu, kayak gue yang alergi makan telur kalo dikonsumsi terus-menerus dalam jangka waktu lama, yaudah caranya ya ambil lauk yang lain atau kasih tau sama panitia, haha.

Abis itu, sekitar jam 8 mulai workshop, masih diruang-ruang lain di hotel itu. Sampaaaai sore, jeda siang pas sekitaran Dzuhur dan makan siang. Selesai itu, balik ke kamar, istirahat, sambil nunggu jam makan malam. Makan, sama kayak sarapan tadi, ngantri. Sekitar jam 9-10, turun lagi ke bawah (kamar gue dilantai atas, coeg), apel malam dan ngisi absensi yang ga bisa diwakilin (jangan cari mati lo pada, wkwk). Ya begitulah sekitar seminggu, gue lupa berapa harinya haha. Banyakan lupanya gue yak, udah wajarin aja, udah ibuk-ibuk ahaha.
  


(b)       Outdoor. Pelatihan di lapangan, alias berkemah. Nanti dibagi sekian orang per tenda, dan siap-siap aja tidur di kemah dengan segala macam suka-dukanya. Mulai dari curhat-curhat dari ujung ke ujung, sampe kebanjiran dan tidur ngdusel ke temen sebelah nyari kehangatan, tidur kayak sarden yang ga bisa serong kiri-kanan karena space nya itu loh yang kagak ada lagi haha, bahkan kepaksa berdiri sambil tangan nahan tenda yang digoyang-goyang badai sambil yah cewek kerjaannya teriak-teriak, bahkan ada yang kesurupan, dan segala hal ajib lain, haha. Oiya, gue bahkan sampe masuk angin pas malam kesekian, dan pertama kali juga gue ngrasain yang namanya ‘dikerok pake koin seribuan’, yang ngerok juga gue kenalnya pas di tenda itu karena tidurnya sebelahan sama gue. Sekarang dia dinas di Kab. Aceh Singkil, guru PAUD. Seumur hidup, malam itu baru gue coba dikerok, itupun dalam tenda yang isinya ada mungkin 20 orang, dan dengan sekian pasang mata yang ngeliat. Ajigileee banget lah SM-3T ini! Antara mau miris sama ngakak.

Prakondisi outdoor ini ngbentuk atau nglatih kekompakan dan kerjasama tim soalnya nanti ada yang kerjaannya dalam kelompok yang siapa-siapa anggota kelompoknya ga bisa kita pilih. Disana juga nanti kita jadi lebih saling mengenal satu sama lain, yang mungkin dari sana juga benih-benih merah jambu itu muncul, eaaaak. Jangan dikira gombal gue, udah jadi hal umum cinta lokasi antar sesama anak SM-3T, hahaha. Kan katanya lagi SM-3T itu ajang cari jodoh juga, kan jodoh juga rejeki, ga cuma duit, wkwk.

Apalagi ya, oiya, disini nanti yang nglatih bapak atau abang militer. Pengalaman gue kemarin ini, disuruh baris-berbaris di lapangan, yang pas waktu itu panasnya bikin ubun-ubun ga berenti berdenyut, Padang panasnya pol, meeeennn! Alhasil, belang pipi gue antara yang ketutup jilbab sama yang engga, udah kayak zebra. Item angus, ga lebay ini serius. Belum lagi, badan tangan kaki pegel nunggu istirahat tapi ga juga dikasih komando bubar, tapi yah gapapa lah pengalaman juga ya kan, kapan lagi wkwk. 

Oiya, ada juga Pramuka. Trus, ada juga nanti jalan kaki sekitar 20km dalam waktu sehari (pagi-sore) pake baju pramuka buat nengok ketahanan fisik kali yah, soalnya ada juga guru SM-3T angkatan duluuuu yang emang butuh fisik ektsra kuat pas di tempat tugasnya. Jangan lu pikir 20km itu jalannya mulus kayak aspal, ngayal lu! Macem-macem, mulai dari mulus, berbatu, berkerikil, lewatin sungai, becek licin sampe sepatu olahraga yang baru dibeli jadi belepotan, mendaki menurun, dan lain-lain. Lu cuma dikasih bekal seadanya yang harus dihemat-hemat dengan bijak hingga perjalanan selesai, wkwk. Start dan finish nya di tempat yang sama, di perkemahan. Kalo gue ga salah ingat, bekalnya air minum (eh, ada atau engga yah, lupa haha), telur rebus, sejenis kue manis, trus apalagi gue ga inget.

Nah, nanti ada pos-pos persinggahan gitu, disana nanti ada kayak dikasih tugas gitu. Mungkin diajarin bertahan di alam liar kali yak, soalnya pas disana disuruh perhatikan sekitar dan kalau misal ada situasi blabla, apa aja bahan disekitar yang bisa dipakai buat makan atau obat, gitu gitu lah dan kita disuruh keliling nyari itu dan balik lagi ngumpulin barang temuan. Setelah ituuuu, udah balik ke kemah, istirahat. Abis itu lanjut jalan ke pos berikutnya, dan begitulah seterusnya, sampeeeee kembali ke perkemahan. Kebayang ga sih badan kecil sekerempeng kurus kering gue ini jalan kaki 20km sehari dan Alhamdulillah kuat-kuat aja dimana beberapa rekan gue pada 'tumbang', entah gue mau bangga atau terharu, ya jelas gue bersyukur, wkwk.

Ini baru sekian kilo dari total perjalanan, tengah hari bolong.

Ada juga workshop, tapi lebih ke soal life-surviving, semacam P3K, dan juga semacam ideologi negara yang pematerinya dari bapak-bapak militer. Terus pengumuman penempatan tugas dikasih tau pas malam sekitar jam 11 kalo ga salah, pada dagdigdug serrrr telinga siap siaga denger nama disebut satu-satu sesuai daerah penempatan tugas. Nanti pas udah kelar, ngumpul sedaerah penempatan, berembuk disuruh nentuin ketua. Oiya, gue dapat tempat tugas di Kab. Nias Barat, Provinsi Sumatera Utara. Lain kali gue bacotin kisah-kasih gue selama disana, haha.

Kalo gue ga salah ingat, ada sekitar 300an calon guru SM-3T (yang ambil tes di LPTK UNP) yang lulus sampe tahap ini. Oiya, masing-masing LPTK dapat jatah daerah sasaran yang beda-beda. Misalnya, LPTK UNP untuk tahun 2016 dapat 6 daerah sasaran yang terdiri dari Kab. Aceh Singkil (DIY Aceh), Kab. Nias Barat (Sumatera Utara), Kab. Kayong Utara (Kalimantan), Pesisir Barat (Lampung), Natuna (Kep. Riau), dan Timor Tengah Selatan (NTT). Ada daerah yang perdana kali masuk daftar daerah sasaran SM-3T, ada juga daerah yang biasanya langganan jadi jatah UNP yang juga jadi salah satu alasan peserta ngambil tes di Padang, yaitu Papua. Yak, pas angkatan gue, Papua ga masuk daftar daerah sasaran untuk LPTK UNP, penonton kecewaaaaa haha.

Gue ga ingat berapa pastinya jumlah peserta yang dikirim ke masing-masing daerah, yang jelas paling banyak ke Kab. Nias Barat, tepatnya 85 orang. Dan, kata panitia, awalnya kabupaten ini minta 200 orang, tapi ya dari segi teknik ga mungkin kan 200 dari 300an anak SM-3T dari tes LPTK UNP dioper kesana, haha. Daerah lain mau dikemanain, haha. Oiya, satu lagi, pulau Nias ini perdana masuk dalam daerah sasaran SM-3T, baru tahun ini! Jadi, angkatan gue lah yang pertama kali menginjakkan kaki di pulau kecil yang terkenal dengan lompat batunya itu. Selanjutnya, ke Aceh Singkil dan NTT juga lumayan banyak, Kayong, Pesisir Barat, dan Natuna yang sekitar 30-40an mungkin. Oiya, ga bisa milih mau dapat dimana, jadi ya perbanyak aja doa kalo ada salah satu daerah yang elo ga pengen kesana wkwk. Kalo ternyata diutus kesana, yaudah anggap aja ujian atau mungkin rejeki yang tertunda, wkwkw.

Oiya, nanti kita dibikinin rekening dari salah satu bank ternama di Indonesia yang kerjasama sama Kemendikbud. Dan satu hal lagi, dari awal seleksi sampai berangkat tugas itu gratis! Bahkan tiket pesawat ditanggung, pas sampe daerah tugas sana menuju ke penginapan sementara juga dibiayai dan didampingi sama orang LPTK dan perwakilah dari Kementrian. Pokoknya, pengalaman SM-3T mah muantep jiwa lah!

Tips: Stamina harus prima! Dan, gue saranin bagi yang rumahnya jauh dari tempat karantina, mending angsur packing untuk dibawa ke tempat tugas, selain packing buat karantina prakondisi yah, wkwk. Soalnya elu langsung diberangkatkan ke tempat tugas abis karantina prakondisi selesai, jadi agak rempong kalo mau packing dari awal, apalagi cewek aelah dan apesnya lagi kalo pesawat lo pagi. Berangkatnya per-rombongan, ga boleh misah satu-satu.


Yak, dan itulah serangkaian tahapan seleksi SM-3T, hingga prakondisi 31 Agustus 2016. Besoknya,  atau tepatnya 1 September 2016, langsung berangkat tugas, bareng rombongan sedaerah penempatan. Ga sempat layah leyeh menye-menye sama emak-bapak atau babang-dedek, soalnya abis prakondisi langsung di lempar ke negeri orang. Kurang kuat apa coba anak SM-3T, aihsudah.  Buat junior-junior Angkatan VII, siap-siap aja ya, hahahahahha.

Semangat mengabdi untuk negeri! 
Salam MBMI (Maju Bersama Mencerdaskan Indonesia)!
SM-3T, jaya! Jaya! Jaya!




No comments:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting