June 18, 2017

Bagian III: Tahapan Seleksi SM-3T

(3)       Seleksi Wawancara

Pas angkatan gue (SM-3T Angkatan VI), kayak gini nih pengumuman hasil seleksi online (tes prodi) kalo lo lulus tahap itu, nanti dikasih tau kapan dan dimananya mau ujian.



Oiya, gue mau cerita seberapa complicated-nya pas mau wawancara, karena berkas gue belum lengkap! Jadi kan gue wisuda akhir Mei, sebulan abis itu puasa dan lebaran. Ga lama gue coba daftar SM-3T, awalnya agak ogah-ogahan karena ya gue ngrasa gue belum cukup hebat buat jadi guru karena gue sadar jadi guru itu ga gampang, perkara dunia-akhirat, haha. Tapi, bokap gue kayaknya semangat 45 koar koar soal ini, jadi ya bolehlah gue coba sebagai anak yang berbakti, walau nyokap justru sebaliknya takut anak cewek satu-satunya merantau ke pelosok, wkwk. 


Mungkin karena itu itu juga, berkas gue belum keurus bahkan sampai tahap wawancara, karena ga nyangka juga gue bakal lulus seleksi prodi yang kabarnya makan banyak korban gugur di medan perang, wkwk. Yang diambil cuma sepertiga, coeg! Lo bayangin aja yang daftar online seluruh Indonesia ada puluhan ribu, gue gatau berapa pastinya, tapi nomor pendaftaran gue aja udah 20160669919 (kabarnya 2016 itu kode tahun, sisanya nomor peserta, kabarnya ya haha). Jadi, gue peserta yang ke 69.919, itu gue daftar H-1 penutupan pendaftaran. Gilak! Tapi terserah lah ya, yang penting gue udah lulus. Alhamdulillah, kalo rejeki emang ga bakal kemana.

Gue ambil tempat tes di Universitas Negeri Padang, yang katanya ternyata adalah LPTK kedua dengan jumlah peserta terbanyak yang ikut seleksi disana, mampuslah kata gue ya kan. Makanya gue woles woles aja nunggu pengumuman hasil tes prodi, gue mikir mungkin bukan rejeki gue. Eh, ternyata malah sebaliknya! Dan, disanalah gue mulai galau, hahaha. Emak gue bahkan yang galaunya lebih dewa, kalo emak-emak lain pada khawatir anaknya kagak lulus, lah emak gue justru sebaliknya. Lain kali, gue bacotin soal ini di postingan-postingan selanjutnya, haha.

Jadi gini, pengumuman dikasih taunya Jumat sore. SKCK dan Surat Keterangan Belum Menikah gue belum keurus, sementara kantor tutup Sabtu-Minggu dan jadwal wawancara Senin-Rabu. Kalo sendainya gue wawancara Senin pagi, yaudah tewas gue. Dan, ternyata karena emang rejeki, gue dapat jadwal wawancara Selasa pagi, alhasil Senin langsung gue urus semua, haha. Pas ngurus SKCK, gue ketemu sama beberapa peserta yang sekarang dinas di Kayong Utara (Kalimantan) dan Timor Tengah Selatan (NTT). Ternyata ga cuma gue yang miris, wkwk.

Oke, langsung ke hari H. Gue naik kereta api jam 6 dari stasiun Pariaman dan turun di Stasiun Air Tawar yang pas berhadapan sama kampus gue. Abis itu gue naik ojek ke gedung MKU (Mata Kuliah Umum) biar cepet, dan kami semua dikumpulin di suatu ruangan. Sambil panitia ngumpulin berkas, kami dikasih tayangan cuplikan perjuangan guru-guru SM-3T angkatan dulu di daerah tugas. Dari yang pahit kayak meninggal disana, sampe yang manis kayak dapat pelajaran hidup yang sumpah luar biasa bermakna. Sempet terharu gue, sob. :')

Dan, lanjut peserta dibagi per-prodi, per jadwal wawancara dan ruangan. Satu ruangan sekitar 15 orang, di ruangan gue ada anak Jambi, Bengkulu, Riau, dan Padang tentunya haha. Kami nunggu di ruang ujian sambil hahahihi sama peserta lain, oiya jangan lupa bawa kartu peserta (kayak gambar dibawah ini, punya gue). Ga lama, penguji datang, dua orang dosen. Kaget gue pas disuruh siap-siap mau microteaching dulu, ya Tuhan cobaan apalagi ini. Angkatan yang dulu-dulu kagak ada pake microteaching, baru perdana angkatan gue dan itupun dibilang pas kitanya udah duduk cantik dalam ruangan yang tentunya engga ada persiapan media ajar apa-apa. Sengaja kali yak, pikir gue awalnya, biar terbiasa ngadepin segala sesuatu yang accidentally out of the box pas di tempat tugas nanti, wkwk.


Oke, mulailah microteaching, masing-masing peserta sekitar 10-15 menit, namanya dipanggil satu-satu. Kluenya cuma satu, disesuaikan dengan kondisi yang mungkin akan ditemui di tempat tugas. Sip, microteaching beres, dan menurut gue penampilan gue lumayan lah, haha. Selesai semua peserta tampil, dosen-dosen pada ngomentarin penampilan kita. Abis itu wawancara, eh tapi bukan kayak wawancara yang satu persatu itu sih, menurut gue lebih ke forum discussion (susunan kursinya dibikin melingkar). Jadi, dua dosen duduk ditengah, peserta duduk melingkar. Dosen melayangkan topik atau pertanyaan seputar daerah 3T, mau tentang susahnya, masalah, atau tantangan atau apalah. Jadi, nanti dilempar ke peserta A, abis itu ditanggapi oleh B, dan begitulah. Ga semua peserta harus ngasih respon untuk satu topik itu, nanti setelah beberapa sesi kan keliatan mana peserta yang kurang aktif, nanti dikasih kesempatan sama yang itu dulu. Waktunya gue lupa berapa pastinya, yang jelas sih ga lama-lama amatlah, sejam mungkin. Intinya, gue juga ga tau pasti yang dinilai apa, cuma kayaknya sih dilihat kematangan emosi dan mental plus cara berkomunikasi, wkwk. Mungkin yah mungkiiin, karena emang ga dibocorin aspek penilaiannya apa, haha.


Tips: Coba kepoin pengalaman kenalan lo selama mengabdi di daerah penugasan SM-3T biar ga ng-blank pas nanggepin apa kata penguji. Jangan terlalu muluk dalam berargumen, dan jangan pula terlampau rendah diri. Jadilah diri sendiri, karena cepat atau lambat bakal ketauan isi kepala dan isi hati lo selama forum berlangsung, wkwk. Kontrol emosi, usahakan selogis mungkin, setenang mungkin, dan bukan berarti yang lebih banyak cuapcuap bakal lewat. Pandai dan berpandai-pandailah, gan!

No comments:

June 18, 2017

Bagian III: Tahapan Seleksi SM-3T

(3)       Seleksi Wawancara

Pas angkatan gue (SM-3T Angkatan VI), kayak gini nih pengumuman hasil seleksi online (tes prodi) kalo lo lulus tahap itu, nanti dikasih tau kapan dan dimananya mau ujian.



Oiya, gue mau cerita seberapa complicated-nya pas mau wawancara, karena berkas gue belum lengkap! Jadi kan gue wisuda akhir Mei, sebulan abis itu puasa dan lebaran. Ga lama gue coba daftar SM-3T, awalnya agak ogah-ogahan karena ya gue ngrasa gue belum cukup hebat buat jadi guru karena gue sadar jadi guru itu ga gampang, perkara dunia-akhirat, haha. Tapi, bokap gue kayaknya semangat 45 koar koar soal ini, jadi ya bolehlah gue coba sebagai anak yang berbakti, walau nyokap justru sebaliknya takut anak cewek satu-satunya merantau ke pelosok, wkwk. 


Mungkin karena itu itu juga, berkas gue belum keurus bahkan sampai tahap wawancara, karena ga nyangka juga gue bakal lulus seleksi prodi yang kabarnya makan banyak korban gugur di medan perang, wkwk. Yang diambil cuma sepertiga, coeg! Lo bayangin aja yang daftar online seluruh Indonesia ada puluhan ribu, gue gatau berapa pastinya, tapi nomor pendaftaran gue aja udah 20160669919 (kabarnya 2016 itu kode tahun, sisanya nomor peserta, kabarnya ya haha). Jadi, gue peserta yang ke 69.919, itu gue daftar H-1 penutupan pendaftaran. Gilak! Tapi terserah lah ya, yang penting gue udah lulus. Alhamdulillah, kalo rejeki emang ga bakal kemana.

Gue ambil tempat tes di Universitas Negeri Padang, yang katanya ternyata adalah LPTK kedua dengan jumlah peserta terbanyak yang ikut seleksi disana, mampuslah kata gue ya kan. Makanya gue woles woles aja nunggu pengumuman hasil tes prodi, gue mikir mungkin bukan rejeki gue. Eh, ternyata malah sebaliknya! Dan, disanalah gue mulai galau, hahaha. Emak gue bahkan yang galaunya lebih dewa, kalo emak-emak lain pada khawatir anaknya kagak lulus, lah emak gue justru sebaliknya. Lain kali, gue bacotin soal ini di postingan-postingan selanjutnya, haha.

Jadi gini, pengumuman dikasih taunya Jumat sore. SKCK dan Surat Keterangan Belum Menikah gue belum keurus, sementara kantor tutup Sabtu-Minggu dan jadwal wawancara Senin-Rabu. Kalo sendainya gue wawancara Senin pagi, yaudah tewas gue. Dan, ternyata karena emang rejeki, gue dapat jadwal wawancara Selasa pagi, alhasil Senin langsung gue urus semua, haha. Pas ngurus SKCK, gue ketemu sama beberapa peserta yang sekarang dinas di Kayong Utara (Kalimantan) dan Timor Tengah Selatan (NTT). Ternyata ga cuma gue yang miris, wkwk.

Oke, langsung ke hari H. Gue naik kereta api jam 6 dari stasiun Pariaman dan turun di Stasiun Air Tawar yang pas berhadapan sama kampus gue. Abis itu gue naik ojek ke gedung MKU (Mata Kuliah Umum) biar cepet, dan kami semua dikumpulin di suatu ruangan. Sambil panitia ngumpulin berkas, kami dikasih tayangan cuplikan perjuangan guru-guru SM-3T angkatan dulu di daerah tugas. Dari yang pahit kayak meninggal disana, sampe yang manis kayak dapat pelajaran hidup yang sumpah luar biasa bermakna. Sempet terharu gue, sob. :')

Dan, lanjut peserta dibagi per-prodi, per jadwal wawancara dan ruangan. Satu ruangan sekitar 15 orang, di ruangan gue ada anak Jambi, Bengkulu, Riau, dan Padang tentunya haha. Kami nunggu di ruang ujian sambil hahahihi sama peserta lain, oiya jangan lupa bawa kartu peserta (kayak gambar dibawah ini, punya gue). Ga lama, penguji datang, dua orang dosen. Kaget gue pas disuruh siap-siap mau microteaching dulu, ya Tuhan cobaan apalagi ini. Angkatan yang dulu-dulu kagak ada pake microteaching, baru perdana angkatan gue dan itupun dibilang pas kitanya udah duduk cantik dalam ruangan yang tentunya engga ada persiapan media ajar apa-apa. Sengaja kali yak, pikir gue awalnya, biar terbiasa ngadepin segala sesuatu yang accidentally out of the box pas di tempat tugas nanti, wkwk.


Oke, mulailah microteaching, masing-masing peserta sekitar 10-15 menit, namanya dipanggil satu-satu. Kluenya cuma satu, disesuaikan dengan kondisi yang mungkin akan ditemui di tempat tugas. Sip, microteaching beres, dan menurut gue penampilan gue lumayan lah, haha. Selesai semua peserta tampil, dosen-dosen pada ngomentarin penampilan kita. Abis itu wawancara, eh tapi bukan kayak wawancara yang satu persatu itu sih, menurut gue lebih ke forum discussion (susunan kursinya dibikin melingkar). Jadi, dua dosen duduk ditengah, peserta duduk melingkar. Dosen melayangkan topik atau pertanyaan seputar daerah 3T, mau tentang susahnya, masalah, atau tantangan atau apalah. Jadi, nanti dilempar ke peserta A, abis itu ditanggapi oleh B, dan begitulah. Ga semua peserta harus ngasih respon untuk satu topik itu, nanti setelah beberapa sesi kan keliatan mana peserta yang kurang aktif, nanti dikasih kesempatan sama yang itu dulu. Waktunya gue lupa berapa pastinya, yang jelas sih ga lama-lama amatlah, sejam mungkin. Intinya, gue juga ga tau pasti yang dinilai apa, cuma kayaknya sih dilihat kematangan emosi dan mental plus cara berkomunikasi, wkwk. Mungkin yah mungkiiin, karena emang ga dibocorin aspek penilaiannya apa, haha.


Tips: Coba kepoin pengalaman kenalan lo selama mengabdi di daerah penugasan SM-3T biar ga ng-blank pas nanggepin apa kata penguji. Jangan terlalu muluk dalam berargumen, dan jangan pula terlampau rendah diri. Jadilah diri sendiri, karena cepat atau lambat bakal ketauan isi kepala dan isi hati lo selama forum berlangsung, wkwk. Kontrol emosi, usahakan selogis mungkin, setenang mungkin, dan bukan berarti yang lebih banyak cuapcuap bakal lewat. Pandai dan berpandai-pandailah, gan!

No comments:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting