June 18, 2017

Bagian II: Tahapan Seleksi SM-3T

(2)   Seleksi Online (Tes Bidang Studi)

Ini tesnya online, sesuai bidang studi elo. Gue rada lupa berapa soalnya, antara 40-60 butir pilihan ganda dengan waktu antara 60-90 menit. Oke, gue ceritain dikit pengalaman gue pas ikut ini. Gue kan anak Padang yang wisudanya juga di Padang, tepatnya jurusan Pend. Bahasa Inggris dari Universitas Negeri Padang. Jadi, gue ambil LPTK UNP sebagai tempat tes gue, biar ga repot jauh-jauh haha. Disatu sisi gue merasa bersyukur karena universitas gue dipercaya menjadi salah satu dari sekian LPTK penyelenggara SM-3T, karena ya itu tadi deket sama domisili gue. Disisi lain, gue salut sama perjuangan rekan-rekan sesama peserta tes, yang datang jauh-jauh buat ikut seleksi. Mantap dah semangatnya! Sip, lanjut.



Gue dapat ujiannya di gedung rektorat UNP di lantai dua atau tiga yah gue lupa haha, shift kedua atau ketiga pada hari itu, gue lupa lagi. Ada beberapa ruang ujian, yang isinya sekian komputer untuk sekian peserta tes. Tambahan, jumlah peserta taun ini membludak dibanding taun lalu, makanya siap-siapin aja mental mampus ditahap ini, gitu pikir gue dulu wkkw.

Kronologinya gini, lo cek di akun lo pas daftar online sesuai jadwal pengumuman hasil seleksi administrasi. Nah, nanti dikasih tau ujian dimana dan kapan. Abis itu, pas hari H nya, lo masuk ruang ujian satu-satu, bawa syarat-syarat yang disuruh, tas ditinggal di luar atau di tempat penitipan. Terus lapor ke meja depan (panitia) yang memverifikasi berkas lu dan ntar dikasih kayak password buat bisa pake komputer di ruang itu. Dan, komputer mananya juga udah ditentukan, gue dapat komputer paling depan, paling pinggir, deket pintu masuk. Oiya, diruangannya juga ada CCTV, coeg. Coba aja berani plangak sana plangak sini, mampus lu pada, hahaha. Sebelum ujian dimulai, sempat dikasih kayak simulasi sebentar buat ngcek komputer lu beres apa kagak, dan hal-hal teknis lainnya. Dan, singkatnya ujian pun berlangsung, serentak. Ga bisa contek sana sini soalnya jarak komputernya ga memungkinkan buat lirik jawaban temen sebelah, kecuali lo punya mata ketiga yang lu tempelin di jidat peserta lain #okeinigila. Apalagi gue yang sebelah kirinya kagak ada orang, melainkan CCTV di seberang sana, matilah gue ya kan. Oiya, dalam ruangan itu, ada macem-macem program studi, jadi lo mungkin kagak tau saingan sesama prodi lu siape dalam penjara yang dingin itu, sekitar 20-30 orang dalam satu ruangan. Secara yang ikut seleksi di Padang ga cuma anak Padang keleeeeuuss, tapi ada juga yang dari Jambi, Bengkulu, Kepulauan Riau, Riau, Lampung, dan lain-lain, bahkan angkatan gue ada yang lulusan Makasar! Ajigileeee ~

Sip, sejak awal lo mulai ujian, waktunya jalan (ada tertera di layar monitor lu). Soal untuk Bahasa Inggris isinya teks-teks semua, coeg. Jawab sekian pertanyaan berdasarkan teks, pilihan ganda yang pilihannya ngejebak kalo lo ga hati-hati haha. Ga boleh buka kamus cetak ataupun digital, kerjaan lo cuma pelototin itu layar monitor sambil tangan klik klik megang mouse. Keluar ruang ujian, pundak pada kram dan pada ngburu toilet entah karena setres ujiannya kacau, emang karena AC ruangannya yang dingin gila, atau pengawasnya yang cakep parah bikin gagal fokus liat monitor maunya liat muka si abang bae, haha. Terakhir, selesai ujian yaudah beres, lo mau kelayapan hinggap sana sini atau mau mendekam dimana ya suka suka elo.


Lagi nunggu jadwal shift ujain gue, coeg. Haha
Oiya, hampir lupa. Kalo seleksi administrasi disaringnya secara nasional, orang-orang di pusat menyaring siapa-siapa aja dari puluhan ribu pendaftar yang bakal lolos seleksi administrasi. Nah, pas ngisi pendaftaran online, kan elu milih mau ambil tempat ujian dimana, ada sekian LPTK penyelenggara yang tersebar di seluruh Indonesia yang bisa lo pilih. Milihnya ya tergantung selera, ada yang milih karena deket dengan tempat tinggal, ada juga yang milih karena LPTK bersangkutan punya daerah sasaran tugas yang emang elo incer, dan alasan-alasan lain. Gitu.

Terus, kalo tes prodi ini seleksinya per LPTK. Maksudnya, misal yang lulus seleksi administrasi ada sekian ribu orang dari LPTK di utara barat timur selatan Indonesia, trus elu pas daftar online milih LPTK deket domisili, ya berarti elu ujian di LPTK itu. Contohnya kayak gue, pas ngisi form registration, gue ambil tempat ujian di UNP karena deket rumah, nah peserta yang pas daftar online dan milih tempat tes di UNP itu ada sekitar 1500an yang lulus seleksi administrasi. Lebih jelasnya lagi, misal ada 70.000 pendaftar secara nasional, tapi yang ambil tempat ujian di UNP ada sekitar 10.000 orang, yang lulus administrasi cuma 1500an. Nah, 1500an ini yang menjadi peserta ujian untuk LPTK UNP.

Jadi, saingan lu sesama yang ambil di LPTK yang sama? Entahlah ya, soalnya emang ga dikasih bocoran haha. Ada kabar yang bilang saingan lu sesama mereka se-LPTK (semua prodi), semakin banyak peserta di LPTK bersangkutan maka semakin sengit persaingan apalagi kalau saingan lu per-prodi nilainya pada tinggi, mampus lah kite ye kan. Tapi, ada juga yang bilang sebenarnya nilai lu di rangking secara nasional, cuma tempat ujiannya aja yang beda biar tersebar se Indonesia dan lebih praktis dijangkau sama peserta, yang lulus ya yang nilainya di deretan kelas atas atau memenuhi passing grade (gue gatau mana yang bener, intinya gitulah). Kalo menurut gue sih, kabar kedua yang mungkin lebih iyess, soalnya jadinya agak pahit gitu ya kan kalo perangnya dalam LPTK haha, siapa tau di LPTK lain nilainya lebih kecil dari elu tapi bisa lulus karena saingannya ga seganas di tempat lu ujian, haha.  Mungkin ya, gue ga bisa pastiin, karena bukan gue yang nyeleksi, gue cuma orang yang ikut seleksi, wkwk.

Oiya, berdasarkan info juga, UNP adalah LPTK kedua terbanyak untuk peserta tes. Gatau entah musti bangga atau mewek di pojok ruangan. Sekali lagi, ini berdasarkan kabar yang berhembus pas jaman gue yaaa, geeeng. Dan, pertanyaan yang nemplok dikepala sejuta umat, yang lulus berapa biji? Pastinya gue lupa (banyakan lupanya gue haha), cuma ya sekitar sepertiga yang lulus dalam tes online ini, untuk yang ambil tes di UNP yah. Sepertiga dari 1.589 peserta yang lulus seleksi administrasi (untuk yang ambil tes di Padang). Ngeri kagak tuh, buat berebut satu tiket aja lu musti nyingkirin sekian ratus saingan. Tsades!
Tapi ya, menurut gue, walau dilihat yang lulus cuma segelintir umat, tapi kalo dilihat secara nasional, ya lumayan lah, wkwk. Mungkin, anak-anak yang ujian di Padang nilanya pada ngeri makanya banyak yang lewat, wkwk. Mungkin, bukan maksud promosiin kota gue kok, hahaha. Katanya sih, anak Padang sepak terjangnya emang ga bisa diremehin, wkwk. Katanya yah, katanyaaaa.

Tips: untuk prodi Bahasa Inggris, coba baca-baca teks berbahasa Inggris buat memperkaya kosakata. Pas ujian, usahakan sefokus mungkin dan hati-hati pas mau milih jawaban karena soal maupun pilihan jawabannya ngjebak apalagi kalo kepala lu emang lagi mumet darisononya, wkwk.

No comments:

June 18, 2017

Bagian II: Tahapan Seleksi SM-3T

(2)   Seleksi Online (Tes Bidang Studi)

Ini tesnya online, sesuai bidang studi elo. Gue rada lupa berapa soalnya, antara 40-60 butir pilihan ganda dengan waktu antara 60-90 menit. Oke, gue ceritain dikit pengalaman gue pas ikut ini. Gue kan anak Padang yang wisudanya juga di Padang, tepatnya jurusan Pend. Bahasa Inggris dari Universitas Negeri Padang. Jadi, gue ambil LPTK UNP sebagai tempat tes gue, biar ga repot jauh-jauh haha. Disatu sisi gue merasa bersyukur karena universitas gue dipercaya menjadi salah satu dari sekian LPTK penyelenggara SM-3T, karena ya itu tadi deket sama domisili gue. Disisi lain, gue salut sama perjuangan rekan-rekan sesama peserta tes, yang datang jauh-jauh buat ikut seleksi. Mantap dah semangatnya! Sip, lanjut.



Gue dapat ujiannya di gedung rektorat UNP di lantai dua atau tiga yah gue lupa haha, shift kedua atau ketiga pada hari itu, gue lupa lagi. Ada beberapa ruang ujian, yang isinya sekian komputer untuk sekian peserta tes. Tambahan, jumlah peserta taun ini membludak dibanding taun lalu, makanya siap-siapin aja mental mampus ditahap ini, gitu pikir gue dulu wkkw.

Kronologinya gini, lo cek di akun lo pas daftar online sesuai jadwal pengumuman hasil seleksi administrasi. Nah, nanti dikasih tau ujian dimana dan kapan. Abis itu, pas hari H nya, lo masuk ruang ujian satu-satu, bawa syarat-syarat yang disuruh, tas ditinggal di luar atau di tempat penitipan. Terus lapor ke meja depan (panitia) yang memverifikasi berkas lu dan ntar dikasih kayak password buat bisa pake komputer di ruang itu. Dan, komputer mananya juga udah ditentukan, gue dapat komputer paling depan, paling pinggir, deket pintu masuk. Oiya, diruangannya juga ada CCTV, coeg. Coba aja berani plangak sana plangak sini, mampus lu pada, hahaha. Sebelum ujian dimulai, sempat dikasih kayak simulasi sebentar buat ngcek komputer lu beres apa kagak, dan hal-hal teknis lainnya. Dan, singkatnya ujian pun berlangsung, serentak. Ga bisa contek sana sini soalnya jarak komputernya ga memungkinkan buat lirik jawaban temen sebelah, kecuali lo punya mata ketiga yang lu tempelin di jidat peserta lain #okeinigila. Apalagi gue yang sebelah kirinya kagak ada orang, melainkan CCTV di seberang sana, matilah gue ya kan. Oiya, dalam ruangan itu, ada macem-macem program studi, jadi lo mungkin kagak tau saingan sesama prodi lu siape dalam penjara yang dingin itu, sekitar 20-30 orang dalam satu ruangan. Secara yang ikut seleksi di Padang ga cuma anak Padang keleeeeuuss, tapi ada juga yang dari Jambi, Bengkulu, Kepulauan Riau, Riau, Lampung, dan lain-lain, bahkan angkatan gue ada yang lulusan Makasar! Ajigileeee ~

Sip, sejak awal lo mulai ujian, waktunya jalan (ada tertera di layar monitor lu). Soal untuk Bahasa Inggris isinya teks-teks semua, coeg. Jawab sekian pertanyaan berdasarkan teks, pilihan ganda yang pilihannya ngejebak kalo lo ga hati-hati haha. Ga boleh buka kamus cetak ataupun digital, kerjaan lo cuma pelototin itu layar monitor sambil tangan klik klik megang mouse. Keluar ruang ujian, pundak pada kram dan pada ngburu toilet entah karena setres ujiannya kacau, emang karena AC ruangannya yang dingin gila, atau pengawasnya yang cakep parah bikin gagal fokus liat monitor maunya liat muka si abang bae, haha. Terakhir, selesai ujian yaudah beres, lo mau kelayapan hinggap sana sini atau mau mendekam dimana ya suka suka elo.


Lagi nunggu jadwal shift ujain gue, coeg. Haha
Oiya, hampir lupa. Kalo seleksi administrasi disaringnya secara nasional, orang-orang di pusat menyaring siapa-siapa aja dari puluhan ribu pendaftar yang bakal lolos seleksi administrasi. Nah, pas ngisi pendaftaran online, kan elu milih mau ambil tempat ujian dimana, ada sekian LPTK penyelenggara yang tersebar di seluruh Indonesia yang bisa lo pilih. Milihnya ya tergantung selera, ada yang milih karena deket dengan tempat tinggal, ada juga yang milih karena LPTK bersangkutan punya daerah sasaran tugas yang emang elo incer, dan alasan-alasan lain. Gitu.

Terus, kalo tes prodi ini seleksinya per LPTK. Maksudnya, misal yang lulus seleksi administrasi ada sekian ribu orang dari LPTK di utara barat timur selatan Indonesia, trus elu pas daftar online milih LPTK deket domisili, ya berarti elu ujian di LPTK itu. Contohnya kayak gue, pas ngisi form registration, gue ambil tempat ujian di UNP karena deket rumah, nah peserta yang pas daftar online dan milih tempat tes di UNP itu ada sekitar 1500an yang lulus seleksi administrasi. Lebih jelasnya lagi, misal ada 70.000 pendaftar secara nasional, tapi yang ambil tempat ujian di UNP ada sekitar 10.000 orang, yang lulus administrasi cuma 1500an. Nah, 1500an ini yang menjadi peserta ujian untuk LPTK UNP.

Jadi, saingan lu sesama yang ambil di LPTK yang sama? Entahlah ya, soalnya emang ga dikasih bocoran haha. Ada kabar yang bilang saingan lu sesama mereka se-LPTK (semua prodi), semakin banyak peserta di LPTK bersangkutan maka semakin sengit persaingan apalagi kalau saingan lu per-prodi nilainya pada tinggi, mampus lah kite ye kan. Tapi, ada juga yang bilang sebenarnya nilai lu di rangking secara nasional, cuma tempat ujiannya aja yang beda biar tersebar se Indonesia dan lebih praktis dijangkau sama peserta, yang lulus ya yang nilainya di deretan kelas atas atau memenuhi passing grade (gue gatau mana yang bener, intinya gitulah). Kalo menurut gue sih, kabar kedua yang mungkin lebih iyess, soalnya jadinya agak pahit gitu ya kan kalo perangnya dalam LPTK haha, siapa tau di LPTK lain nilainya lebih kecil dari elu tapi bisa lulus karena saingannya ga seganas di tempat lu ujian, haha.  Mungkin ya, gue ga bisa pastiin, karena bukan gue yang nyeleksi, gue cuma orang yang ikut seleksi, wkwk.

Oiya, berdasarkan info juga, UNP adalah LPTK kedua terbanyak untuk peserta tes. Gatau entah musti bangga atau mewek di pojok ruangan. Sekali lagi, ini berdasarkan kabar yang berhembus pas jaman gue yaaa, geeeng. Dan, pertanyaan yang nemplok dikepala sejuta umat, yang lulus berapa biji? Pastinya gue lupa (banyakan lupanya gue haha), cuma ya sekitar sepertiga yang lulus dalam tes online ini, untuk yang ambil tes di UNP yah. Sepertiga dari 1.589 peserta yang lulus seleksi administrasi (untuk yang ambil tes di Padang). Ngeri kagak tuh, buat berebut satu tiket aja lu musti nyingkirin sekian ratus saingan. Tsades!
Tapi ya, menurut gue, walau dilihat yang lulus cuma segelintir umat, tapi kalo dilihat secara nasional, ya lumayan lah, wkwk. Mungkin, anak-anak yang ujian di Padang nilanya pada ngeri makanya banyak yang lewat, wkwk. Mungkin, bukan maksud promosiin kota gue kok, hahaha. Katanya sih, anak Padang sepak terjangnya emang ga bisa diremehin, wkwk. Katanya yah, katanyaaaa.

Tips: untuk prodi Bahasa Inggris, coba baca-baca teks berbahasa Inggris buat memperkaya kosakata. Pas ujian, usahakan sefokus mungkin dan hati-hati pas mau milih jawaban karena soal maupun pilihan jawabannya ngjebak apalagi kalo kepala lu emang lagi mumet darisononya, wkwk.

No comments:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting