June 18, 2017

Bagian IV: Tahapan Seleksi SM-3T


(4)        Prakondisi

Ini tahapan terakhir, coeg. Bisa dibilang, ditahapan ini lo udah bisa mulai napas lega karena kemungkinan besar yang lolos sampe tahap ini bakal di berangkatkan ke daerah tugas alias lo diangkat jadi guru SM-3T #ciyeee.

Oke, prakondisi itu ngapain aja sih? Jadi, prakondisi itu semacam pelatihan atau pembekalan gitu. Dia dibagi dua tahap dalam lebih kurang dua minggu; Indoor dan Outdoor.  Untuk lebih jelasnya, baca aja yang di bawah ini yah.

Bagian III: Tahapan Seleksi SM-3T

(3)       Seleksi Wawancara

Pas angkatan gue (SM-3T Angkatan VI), kayak gini nih pengumuman hasil seleksi online (tes prodi) kalo lo lulus tahap itu, nanti dikasih tau kapan dan dimananya mau ujian.



Oiya, gue mau cerita seberapa complicated-nya pas mau wawancara, karena berkas gue belum lengkap! Jadi kan gue wisuda akhir Mei, sebulan abis itu puasa dan lebaran. Ga lama gue coba daftar SM-3T, awalnya agak ogah-ogahan karena ya gue ngrasa gue belum cukup hebat buat jadi guru karena gue sadar jadi guru itu ga gampang, perkara dunia-akhirat, haha. Tapi, bokap gue kayaknya semangat 45 koar koar soal ini, jadi ya bolehlah gue coba sebagai anak yang berbakti, walau nyokap justru sebaliknya takut anak cewek satu-satunya merantau ke pelosok, wkwk. 

Bagian II: Tahapan Seleksi SM-3T

(2)   Seleksi Online (Tes Bidang Studi)

Ini tesnya online, sesuai bidang studi elo. Gue rada lupa berapa soalnya, antara 40-60 butir pilihan ganda dengan waktu antara 60-90 menit. Oke, gue ceritain dikit pengalaman gue pas ikut ini. Gue kan anak Padang yang wisudanya juga di Padang, tepatnya jurusan Pend. Bahasa Inggris dari Universitas Negeri Padang. Jadi, gue ambil LPTK UNP sebagai tempat tes gue, biar ga repot jauh-jauh haha. Disatu sisi gue merasa bersyukur karena universitas gue dipercaya menjadi salah satu dari sekian LPTK penyelenggara SM-3T, karena ya itu tadi deket sama domisili gue. Disisi lain, gue salut sama perjuangan rekan-rekan sesama peserta tes, yang datang jauh-jauh buat ikut seleksi. Mantap dah semangatnya! Sip, lanjut.


Bagian I: Tahapan Seleksi SM-3T

Yak, sesuai bacotan gue di postingan sebelumnya, kali ini gue mau berbagi tentang seleksi SM-3T itu kayak gimana sih. Gue bakal berbagi pengalama gue pas ikut seleksi tahun lalu. Kuy lihat aja secara umumnya seperti gambar dibawah (catatan: ini gue ambil dari website resminya si boss besar, wkwk).


Oke, langsung aja yah. Pas tahun seleksi gue, 2016, atau tepatnya SM-3T Angkatan VI, ada empat tahapan seleksi, yaitu:

SM-3T itu apa sih?


Salam MBMI (Maju Bersama Mencerdaskan Indonesia).

Yak, kali ini gue mau bacotin tentang SM-3T (Sarjana Mendidik di daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal). Sekalian ngrespon koar-koar beberapa rekan gue yang nyuruh bacotin soal lembaran hidup gue di pelosok, dan juga mungkin sebagai referensi buat calon-calon junior gue SM-3T Angkatan VII yang masih galau mau ikut dan masih berjuang ngyakinin emak-bapak atau babang-dedek tersayang biar bisa merantau jauh ke ujung negeri, wkwk.


Pertama sekali, gue bersyukur banget udah di kasih rejeki ini, Alhamdulillah. Gue juga mau bilang makasih banyak sama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang udah ngasih kesempatan buat gue, sebagai salah satu guru SM-3T Angkatan VI mencicipi hidup di ujung negeri selama hampir satu tahun (Agustus 2017 ini kami bakalan dijemput balik, duh sedih gue). Oh iya, gue mau ngasih tau sedikit, SM-3T ini udah jalan enam angkatan hingga 2016, cuma untuk tahun ini beda payungnya. Angkatan I-V dibawah naungan Kemenristekdikti, sedangkan angkatan VI dikelola oleh Kemendikbud.  Oke, paham? Lanjuuutt.

Hai, aku kangen. Kamu?

 Halo, lama ga ketemu, kangen ya? Udah, jujur aja.

Iya, emang udah terlalu lama blog ini gue telantarkan, duh maapkeun daku #nangisbombay. Bukan karena apa-apa sih, ya emang ga ada mood yang sekedar cukup untuk berselancar di dunia per-blog-an. Yah, selain alasan-alasan klise seperti sibuk. Iya, gue emang lagi sibuk (pake banget) di jaman itu, sibuk dalam berbagai makna; mulai dari yang levelnya serius sampe yang menye-menye engga pasti udah kayak harapan palsu #okegausahpadabapercoeg. Hm, kayaknya cukup sekian mukadimah ngeles karena udah ngebiarin blog tersayang ini kesepian ditinggal sendiri.

Sejujurnya gue juga ga tau mau nulis apa, somplak emang, haha. Ini pun karena (kebetulan) lagi agak free, dan tiba-tiba keinget kalo gue (sempat) punya blog di jaman dulu, dan… yaudah sampailah di detik-detik dimana gue ngetik, ditemani lagunya Armada – Asalkan Kau Bahagia, yang Astaghfirullah-nya justru bawa-bawa hawa baper, pas banget lagi hujan disini dan gue lagi sendiri. Walau gue juga heran, mau baper karena apa coba pas ngederin itu lagu ya kan. Songong kadang ga ngira-ngira, wkwk.

Ah, mau bacotin apa yah #mikirkeras. Oiya, kayaknya ada hal yang cukup berfaedah buat gue bacotin, yang sebenarnya udah sekian juta umat yang nyuruh bahas, haha. Tapi ya karena itu dia, emang mood nya ya gatau mau cari kemana, makanya baru gue (mau) bahas sekarang ini. Setelah sekian dimensi berlalu, sejak gue hibernasi dari dunia blog, dan saat ini… gue (dengan bangganya #standingapplause) udah naik level dari yang tampang pecicilan pas jadi anak sekola-sampe-mahasiswa menjadi muka ibuk-ibuk yang (coba) diserius-seriusin biar rada sangar tapi tetep gagal #setres. Kebayang kayak mana? Apa? Engga? Yaudah, belajar ngayal dulu sana.

Intinya, di postingan ini gue cuma mau ngasih tau kalo beberapa postingan gue ke depan isinya tentang itu; siklus hidup gue. Haha.

Udah ya, makin panjang ini postingan isinya makin ga jelas. Mending gue udahin disini aja yah. Lo pantengin aja bacotan gue abis ini, oke bos? Cawwww!



June 18, 2017

Bagian IV: Tahapan Seleksi SM-3T


(4)        Prakondisi

Ini tahapan terakhir, coeg. Bisa dibilang, ditahapan ini lo udah bisa mulai napas lega karena kemungkinan besar yang lolos sampe tahap ini bakal di berangkatkan ke daerah tugas alias lo diangkat jadi guru SM-3T #ciyeee.

Oke, prakondisi itu ngapain aja sih? Jadi, prakondisi itu semacam pelatihan atau pembekalan gitu. Dia dibagi dua tahap dalam lebih kurang dua minggu; Indoor dan Outdoor.  Untuk lebih jelasnya, baca aja yang di bawah ini yah.

Bagian III: Tahapan Seleksi SM-3T

(3)       Seleksi Wawancara

Pas angkatan gue (SM-3T Angkatan VI), kayak gini nih pengumuman hasil seleksi online (tes prodi) kalo lo lulus tahap itu, nanti dikasih tau kapan dan dimananya mau ujian.



Oiya, gue mau cerita seberapa complicated-nya pas mau wawancara, karena berkas gue belum lengkap! Jadi kan gue wisuda akhir Mei, sebulan abis itu puasa dan lebaran. Ga lama gue coba daftar SM-3T, awalnya agak ogah-ogahan karena ya gue ngrasa gue belum cukup hebat buat jadi guru karena gue sadar jadi guru itu ga gampang, perkara dunia-akhirat, haha. Tapi, bokap gue kayaknya semangat 45 koar koar soal ini, jadi ya bolehlah gue coba sebagai anak yang berbakti, walau nyokap justru sebaliknya takut anak cewek satu-satunya merantau ke pelosok, wkwk. 

Bagian II: Tahapan Seleksi SM-3T

(2)   Seleksi Online (Tes Bidang Studi)

Ini tesnya online, sesuai bidang studi elo. Gue rada lupa berapa soalnya, antara 40-60 butir pilihan ganda dengan waktu antara 60-90 menit. Oke, gue ceritain dikit pengalaman gue pas ikut ini. Gue kan anak Padang yang wisudanya juga di Padang, tepatnya jurusan Pend. Bahasa Inggris dari Universitas Negeri Padang. Jadi, gue ambil LPTK UNP sebagai tempat tes gue, biar ga repot jauh-jauh haha. Disatu sisi gue merasa bersyukur karena universitas gue dipercaya menjadi salah satu dari sekian LPTK penyelenggara SM-3T, karena ya itu tadi deket sama domisili gue. Disisi lain, gue salut sama perjuangan rekan-rekan sesama peserta tes, yang datang jauh-jauh buat ikut seleksi. Mantap dah semangatnya! Sip, lanjut.


Bagian I: Tahapan Seleksi SM-3T

Yak, sesuai bacotan gue di postingan sebelumnya, kali ini gue mau berbagi tentang seleksi SM-3T itu kayak gimana sih. Gue bakal berbagi pengalama gue pas ikut seleksi tahun lalu. Kuy lihat aja secara umumnya seperti gambar dibawah (catatan: ini gue ambil dari website resminya si boss besar, wkwk).


Oke, langsung aja yah. Pas tahun seleksi gue, 2016, atau tepatnya SM-3T Angkatan VI, ada empat tahapan seleksi, yaitu:

SM-3T itu apa sih?


Salam MBMI (Maju Bersama Mencerdaskan Indonesia).

Yak, kali ini gue mau bacotin tentang SM-3T (Sarjana Mendidik di daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal). Sekalian ngrespon koar-koar beberapa rekan gue yang nyuruh bacotin soal lembaran hidup gue di pelosok, dan juga mungkin sebagai referensi buat calon-calon junior gue SM-3T Angkatan VII yang masih galau mau ikut dan masih berjuang ngyakinin emak-bapak atau babang-dedek tersayang biar bisa merantau jauh ke ujung negeri, wkwk.


Pertama sekali, gue bersyukur banget udah di kasih rejeki ini, Alhamdulillah. Gue juga mau bilang makasih banyak sama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang udah ngasih kesempatan buat gue, sebagai salah satu guru SM-3T Angkatan VI mencicipi hidup di ujung negeri selama hampir satu tahun (Agustus 2017 ini kami bakalan dijemput balik, duh sedih gue). Oh iya, gue mau ngasih tau sedikit, SM-3T ini udah jalan enam angkatan hingga 2016, cuma untuk tahun ini beda payungnya. Angkatan I-V dibawah naungan Kemenristekdikti, sedangkan angkatan VI dikelola oleh Kemendikbud.  Oke, paham? Lanjuuutt.

Hai, aku kangen. Kamu?

 Halo, lama ga ketemu, kangen ya? Udah, jujur aja.

Iya, emang udah terlalu lama blog ini gue telantarkan, duh maapkeun daku #nangisbombay. Bukan karena apa-apa sih, ya emang ga ada mood yang sekedar cukup untuk berselancar di dunia per-blog-an. Yah, selain alasan-alasan klise seperti sibuk. Iya, gue emang lagi sibuk (pake banget) di jaman itu, sibuk dalam berbagai makna; mulai dari yang levelnya serius sampe yang menye-menye engga pasti udah kayak harapan palsu #okegausahpadabapercoeg. Hm, kayaknya cukup sekian mukadimah ngeles karena udah ngebiarin blog tersayang ini kesepian ditinggal sendiri.

Sejujurnya gue juga ga tau mau nulis apa, somplak emang, haha. Ini pun karena (kebetulan) lagi agak free, dan tiba-tiba keinget kalo gue (sempat) punya blog di jaman dulu, dan… yaudah sampailah di detik-detik dimana gue ngetik, ditemani lagunya Armada – Asalkan Kau Bahagia, yang Astaghfirullah-nya justru bawa-bawa hawa baper, pas banget lagi hujan disini dan gue lagi sendiri. Walau gue juga heran, mau baper karena apa coba pas ngederin itu lagu ya kan. Songong kadang ga ngira-ngira, wkwk.

Ah, mau bacotin apa yah #mikirkeras. Oiya, kayaknya ada hal yang cukup berfaedah buat gue bacotin, yang sebenarnya udah sekian juta umat yang nyuruh bahas, haha. Tapi ya karena itu dia, emang mood nya ya gatau mau cari kemana, makanya baru gue (mau) bahas sekarang ini. Setelah sekian dimensi berlalu, sejak gue hibernasi dari dunia blog, dan saat ini… gue (dengan bangganya #standingapplause) udah naik level dari yang tampang pecicilan pas jadi anak sekola-sampe-mahasiswa menjadi muka ibuk-ibuk yang (coba) diserius-seriusin biar rada sangar tapi tetep gagal #setres. Kebayang kayak mana? Apa? Engga? Yaudah, belajar ngayal dulu sana.

Intinya, di postingan ini gue cuma mau ngasih tau kalo beberapa postingan gue ke depan isinya tentang itu; siklus hidup gue. Haha.

Udah ya, makin panjang ini postingan isinya makin ga jelas. Mending gue udahin disini aja yah. Lo pantengin aja bacotan gue abis ini, oke bos? Cawwww!



Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting